Wednesday, 10 March 2010

Usah Gentar Tinggal di Pondok Sendiri

..
Bagaimana mungkin menggapai mimpi
jika tangan masih bergari
Luput sudah ingatan
pada hijau bumi
dan peluh darah
membangunkan pondok di belantara
..
Bagaimana mungkin bermaruah diri
andai anak cucu sendiri masih merendah diri
menganggap bumi dipijak bukan milik
tapi hanya pinjaman sementara
menanti dihalau pergi
...
Usaha bercakap lagi dan lagi dan lagi
tentang sebuah perjuangan membela nasib warga
sedang diri dan jiwa sendiri masih kelam dihitami bayang kebutaan
pada perjuangan, sumbangan dan maruah diri
..
Ini bukan lagi soal menumpang di pondok buruk
sementara menanti hujan reda
dan meneruskan perjalanan pulang ke mahligai kaca
Tidak sama sekali
..
Tapi pondok yang dibina bersama
pondok yang kini milik bersama
Ah! Bukan baru kini tapi sejak lama
sejak bermula tapak membangun pondok
yang kini bertukar bentuk
Ya, inilah mahligai yang telah dibina bersama
bukan milik kau, kau, kau atau kau atau kau sahaja
tapi milik sah setiap yang bernama warga
..
Lihat dindingnya – darah kita semua
Sentuh tiangnya – tulang kita semua
Hidu baunya – peluh kita semua
Dengar – degup jantung kita yang penat bekerja
..
Usah gentar untuk tinggal di pondok sendiri
dan bercucu-cicit di sini
..
..
* Sila klik DI SINI untuk membaca catatan mengenai sajak ini. Baca juga: "Sajak untuk pendatang" (Free Malaysia Today, 9 November 2013).

No comments:

Post a Comment

Sila gunakan Bahasa Malaysia atau Bahasa Inggeris yang betul apabila mengemukakan komen. Hanya komen yang menggunakan bahasa yang betul dari segi ejaan, tanda baca dan struktur ayat akan dilayan. Pencemaran bahasa diharamkan!